Home / Headline / Nasional

Minggu, 4 Juni 2023 - 12:41 WIB

Kamu Takut Hantu, Baca Ini! Ternyata Hantu Bisa Dibunuh, Ini 5 Pandangan Hantu dalam Islam

Ilustrasi Hantu by istockfoto

Ilustrasi Hantu by istockfoto

PAGUCINEWS.COM – Bagi sebagian orang, hantu menjadi masih menjadi momok yang menakutkan.
Sering kita mendengan sebutan yang tersebar di masyarakat, “awas aya jurig,” (awas ada hantu). Padahal dalam islam tidak ada yang namanya hantu atau jurig.

Baca Juga / 22 Wanita yang Haram Dinikahi, Ada yang Sementara ada yang Selama-lamanya

Dalam Rukun Iman yang pertama adalah iman kepada Alloh. Setelah iman kepada Alloh, apalagi? Setelah Iman kepada Alloh yang merupakan sesuatu dasar sangat penting, lalu iman kepada yang gaib.

Dalam salah satu ceramahnya Ustadz Aam Amirudih di Kanal Youtube Rajin Ngaji. Dia menjelaskan tentang dunia gaib yang harus imani dan diyakini. Alloh Swt, berfirman di dalam QS, 2 : 3.

“(yaitu) mereka yang beriman kepada yang gaib, melaksanakan sholat, dan menginfakkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka,”
(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 3).

“Setelah iman kepada Alloh, yang paling mendasar, adalah iman kepada yang gaib,” kata Aam Amirudin.

“Terus kalau yang disebut, gandarewo, kalong wewe, tuyul, dan sebagainya yang muncul di masyarakat, itu masuk ke wilayah Jin. Dalam Islam tidak ada yang namanya kuntilanak, hantu wewe, ganda rewo. Kecuali itu adalah Jin, karena jin ada yang suka menakut-nakuti manusia,” katanya.

Kemudian mengutip laman Muhammadiyah.or.id. Dalam pandangan Islam alam terbagi menjadi tiga bagian: dunia, barzah, dan akhirat. Ketiga jenis alam itu memiliki status dan aturan sendiri.

Alam dunia adalah refleksi dari jasad sedangkan ruh sebagai bagiannya, namun sebaliknya alam barzakh adalah refleksi dari ruh sedangkan jasad sebagai bagiannya. Sedangkan alam akhirat atau Dar al-Qarar adalah alam setelah kebangkitan manusia dari kuburnya untuk mendapatkan balasan, di mana jasad dan ruh digabungkan kembali.

Baca Juga  Kapolda Bengkulu Kunjugi Perguruan Tinggi, Mempererat Tali Silaturahmi

Nah, berikut beberapa pandangan Islam mengenai keberadaan hantu atau jin: 1. Setelah kematian tidak ada sangkut pautnya lagi ruh manusia dengan kehidupan dunia

1. Setelah kematian tidak ada sangkut pautnya lagi ruh manusia dengan kehidupan dunia

Masih dari sumber yang sama, Islam mengajarkan bahwa kematian adalah terpisahnya antara ruh dengan jasad, dan ketika pemisahan tersebut terjadi, ruh berada di alam barzakh atau alam kubur dan tidak akan kembali ke alam semula. Dalam kata lain ruh manusia yang sudah pindah ke alam barzakh tidak akan kembali ke alam dunia. Inilah mengapa dinamakan barzakh, yang berarti pembatas antara alam dunia dengan alam akhirat.

2. Jika manusia melihat sosok orang yang telah meninggal, itu adalah jin

Jika seseorang mengaku pernah menemui sosok orang yang telah meninggal sebetulnya itu bukanlah arwah orang tersebut melainkan jin yang melakukan tipu daya dengan menyerupai orang yang sudah meninggal. Seperti diketahui, Bangsa jin memiliki misi menyebarkan tipu daya dan keraguan pada keimanan manusia, maka salah satu caranya adalah dengan menjelma menyerupai seseorang yang telah meninggal.

3. Manusia tidak dapat melihat wujud nyata hantu

Mengutip beberapa sumber, Habib Nabiel Al Musawa menjelaskan, Dalam bentuk sebenarnya di dalam syariat manusia tidak bisa melihat bentuk hantu, kecuali di dalam dirinya terdapat jin.

Habib Nabiel juga menjelaskan, Makhluk gaib itu bukan hanya jin atau hantu, tetapi ada juga malaikat. Malaikat dalam bentuk aslinya juga tidak dapat dilihat. Ia menambahkan, di dalam hadis dikatakan jin bisa menjelma menjadi anjing hitam, menjadi ular, termasuk menjadi manusia, ‘tetapi’ jika menjelma menjadi manusia jin tidak dapat memiliki bentuk sempurna, misalnya tidak memiliki mata, atau tidak memiliki kepalanya dan sebagainya.

Baca Juga  Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Yang Dialami S (15), Dilaporkan Ke Polisi

4. Jin dapat ditangkap

Dilansir dari YouTube Duniajilbab, Ustad Zulkifli Muhammad Ali mengatakan, Hantu atau Jin bisa muncul dimana-mana, para ulama dan kalangan ahli Sunnah wal Jamaah meyakini titik terlemah jin ketika mereka memasuki alam manusia. Dalam bayangan kebanyakan orang, hantu itu tidak bisa disentuh karena memiliki wujud bayang-bayang, sebenarnya itu tidak benar. Menurut Ustad Zulkifli, jin atau setan ketika menampakan diri di alam manusia maka mereka juga masuk dalam hukum alam manusia.

Seperti atlet renang yang mencoba menyelam ke laut lalu berkelahi dengan hiu maka sudah pasti yang akan menang adalah hiu, kenapa? Sebab itu bukan alam dia. Sesuatu yang berada tidak pada alamnya itu akan sangat menyiksa.

5. Hantu dapat dibunuh

Ustad Zulkifli menjelaskan, apabila jin masuk ke alam manusia jangan pernah takut kepada mereka, menurutnya manusia dapat membunuh hantu jika mereka menampakan diri. Persis seperti pernyataan Imam Mujahid (tabi’in). “Bila engkau melihat hantu menampakan diri kepadamu dalam wujud apa saja, maka hinakanlah ia. Ambil benda apa saja, dan lemparkan kepadanya. Sambil membaca bismillah”.

Hal ini bersangkutan dengan perbuatan Nabi Ibrahim menimpuk jin di tempat yang sekarang digunakan untuk melempar jumrah oleh jemaah haji.

Redaksi/Suliswan

Spread the love

Share :

Baca Juga

Headline

Positif Covid-19, Jisoo Black Pink Dipastikan Gagal Tampil Konser di Osaka Jepang

Headline

Jenazah Eril Diterbangkan dari Swiss ke RI dalam 1 Penerbangan Bersama RK

Headline

Rohidin Genjot Komoditas Unggulan Daerah Bengkulu, Bencoolen Coffee

Headline

Srikandi Bulu Tangkis Ganda Indonesia, Olimpiade Tokyo Raih Mendali Emas

Nasional

Jenazah Emmeril Akan Dikebumikan Di Kampung Halaman Ibunya

Headline

7 Manfaat Tersembunyi Daun Kelor, Efek Anti Kanker Hingga Mengatasi Diabetes

Headline

Satgas Madago Kontak Tembak dengan Teroris Poso, 1 DPO Tewas

Headline

Firasat yang Jangan Disepelekan, Ini 9 Arti Mimpi Mancing Ikan